MARRIGE & RELATIONSHIP (Minggu, 27 Oktober 2013)

                                                                                                                                                                               Pdt Hani Paulus

Pembahasan tema khotbah Marrige & Relationship  perna di bahas beberapa bulan yang lalImageu. Dan kembali akan di bahas pada minggu ini. Kita ketahui bahwa pernikahan dan hubungan saling berkaitan.  Banyak orang berpikir bahwa pernikahan adalah sesuatu yang mudah. Cukup dengan saling mencintai, seseorang dapat memutuskan untuk menikah.

Sebuah pernikahan seperti profesi pekerjaan. Dimana seseorang harus berusaha   belajar lebih keras agar ia dapat menguasainya. Demikian pernikahan, harus  di awali dengan pembelajaran terlebih  dahulu. Apakah kita sudah ada kesiapan  atau tidak? Sebab, Apa Saja Yang Hendak Kita Kuasai, Harus Kita Pelajari.  Belajar merupakan hal terpenting  agar tidak terjadi kesalahan dalam suatu hubungan.  Banyak keluarga hancur karena hubungan yang tidak di persiapkan terlebih dahulu.

Menurut Mazmur 82:5, ada 3 penyebab terjadinya masalaha dalam suatu hubungan, yaitu :

1. Tidak Tahu

Artinya, kurangnya pengetahuan dalam diri seseorang tentang tujuan dari suatu hubungan akan mempermudah hubungan tersebut berakhir.

2. Tidak Mengerti Apa-Apa

Seseorang yang tidak mengeti apa-apa akan cenderung menyelesaikan secara emosional sehingga terjadi kekeliruan, kesalahpahaman dan ketidakmampuan dalam menghadapi kehidupan.

3. Dalam Kegelapan mereka Berjalan

Ketika seseorang berada dalam kegelapan maka ia tidak melihat apa-apa. Keadaan ini akan membuat seseorang tidak tahu mau di bawa kemana suatu hubungan.

Ketika ketiga akibat tersebut tejadi maka pemazmur menuliskan “Goyanglah segala dasar bumi.”  Dasar yang di maksud adalah Pirnsip-prinsip / hukum-hukum dasar yang menggerakkan fungsi atau pengoperasian “sesuatu”.  Jika kita berusaha untuk hidup dan menjawab tantangan-tantangan hidup dengan tidak berpengetahuan, maka kita  sedang berjalan dalam kegelapan dan akan mengalami kemarahan, frustasi dan kegagalan.

Apa yang ingin di  kuasai, harus pelajari, Yaitu :

A.GOOD DATING

Berpacaran yang benar dan baik. Ini adalah awal pertama dalam suatu hubungan yang serius. Kebanyakan anak muda jatuh di bagian yang mendasar ini karena keinginan mereka.

B. SINGLENESS

Bukan hanya berbicara tentang seseorang yang tidak memiliki pasangan lagi tetapi seseorang yang mersa penuh di dalam Kristus. Ketika kita mersa penuh di dalam Tuhan maka tidak aka nada lagi rasa takut di dalam diri untuk menunggu waktu Tuhan mempertemukan dengan orang yang tepat.

C. Commitment

Inilah bagian penting untuk mempertahankan suatu hunbungan. Komitmen yang kuat

 

KEJADIAN 1:26-28; 5:1-2  ( 2 Rumah Jasmaniah Tetapi Tujuan Yang Berbeda )

Allah menciptakan pria dan wanita dengan bentuk fisik dan emosi yang berbeda, tetapi ditaruh Roh yang sama. Tujuannya untuk mengerjakan suatu remcana Tuhan yang besar.

Manusia di ciptakan unik :

  1. Seorang Pria lebih suka menerima rasa kagum dan hormat dari wanita sedangkan seorang Wanita lebih suka komitmen, artinya lebih mementingkan masa depan keluaraga. Kesetiaan seorang Pria merupakan hal penting bagi seorang wanita.
  2. Pria cenderung dapat menikmati aktivitas santainya dan melupakan pasangannya sedangkan Wanita lebih suka berkomunikasi dan tidak di abaikan dengan kesukaan sang pria.
  3. Pria menyukai wanita yang menarik di hadapannya (Fisisk), Wanita menyukai kejujuran dan keterbukaan sang Pria.
  4. Bagi seorang Pria, dukungan dari keluarga merupakan hal terpenting dan wanita sangat harus hadir sebagai pendukung dalam bidang keuangan.
  5. Seorang Pria lebih cenderung ke bagian sex. Sedangkan wanita lebih kepada perhatian dan kasih saying karena kasih sayang menciptakan suasana untuk penyatuan seksual dalam pernikahan, sementara sex bagi ada peristiwa yang laksanakan sesuai waktu yang tepat bagi wanita.

Kesimpulan

Begitu penting untuk kita saling memahami dan mengerti bagian masing-masing, karena akan sangat mendukung suatu hubungan yang benar dan tepat.

Kolose 3:13-14 :

  1. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain
  2. Ampunilah seorang akan yang lain
  3. Sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, perbuat jugalah demikian.
  4. Kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.

Belajarlah untuk mengerti waktu Tuhan dan gunakan kesempatan untuk belajar lebih banyak. Kesabaran merupakan hal yang penting. Jadi, bersabarlah._

 

Advertisements

About GPdI Mahanaim Tegal

Profil Singkat GPdI Mahanaim Tegal. Berdiri: Tahun 1989 dengan Gembala Sidang: Pdt.J.S.Minandar (Sejak 1997). Visi: Membangun Keluarga Kristen yang mengasihi serta melayani Tuhan dan sesama. Misi: Menjangkau jiwa dengan Injil, membina hingga dewasa di dalam Kristus dan melayani.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s